Beranda Berita Dalam Sepekan, Empat Warga Palestina Gugur Akibat Kebengisan Zionis

Dalam Sepekan, Empat Warga Palestina Gugur Akibat Kebengisan Zionis

BERBAGI

Tepi Barat, AHAD.CO.ID- Selama sepekan, empat warga sipil Palestina dinyatakan gugur syahid akibat peluru pendudukan Israel. Sedangkan 12 pemukim dan tentara Israel terluka. Terdapat 127 titik konfrontasi dengan delapan penembakan, 24 pelempar alat peledak dan bom Molotov, di Tepi Barat Barat.

Pada Jumat lalu, bentrokan meletus di 15 titik, di Nablus, Ramallah, Qalqilya, Hebron, Jenin, Betlehem dan Yerusalem.

Para pemuda Palestina berhasil membakar sekitar pemukiman “Betar Illit”, yang dibangun di tanah kota Nahalin, barat daya Betlehem, setelah melemparkan bom Molotov ke sana.

Pejuang perlawanan Palestina juga menembaki kamp tentara Israel di Gunung Gerizim di Nablus.

Kamis, bentrokan pecah di 5 titik di Al-Quds, Qalqilya dan Ramallah, seorang pemukim terluka setelah melemparkan batu di dekat desa Kharbatha Al-Misbah, barat daya Ramallah.

Pada hari Rabu, konfrontasi skala besar meletus di 28 titik di seluruh Tepi Barat, termasuk Yerusalem, dan mengakibatkan cederanya tiga pemukim.

Pemuda pejuang Palestina melemparkan bom molotov ke Israel di pemukiman “Betar Illit”, desa Al-Isawiya, pemukiman “Gibonne Hahadshah” (barat laut Al-Quds), dan “pemukiman Ninghut”.

Mereka menyerang pasukan Israel dengan petasan, selama bentrokan di kota Al-Isawiya dan Al-Tur di Al-Quds.

Pejuang mujahidin melakukan dua serangan penembakan yang menargetkan pos pemeriksaan Qalandia di Yerusalem, dan Al-Jalameh di Jenin.

Dan pada hari Selasa, pejuang perlawanan, Islam Soboh (32 tahun), dan Ibrahim Al-Nabulsi (19 tahun), menjadi syahid, bersama dengan anak laki-laki Hussein Jamal Taha (16 tahun) yang ditembak oleh peluru zionis di Nablus.

Seorang ana bernama Moamen Yassin Jaber (17 tahun), tewas oleh peluru Zionis saat terjadi bentrokan di Hebron. Bentrokan meletus di 37 titik di berbagai wilayah Tepi Barat.

Baca juga :   ADI Aceh Gelar Laylatul Qur’an

Pemuda Palestina melemparkan bom molotov yang menargetkan pemukiman “Betar Illit”, kamp “Jeba’ot” di Betlehem, Bab Al-Zawiya, dan pemukiman “Mitzpe Jericho” di Jericho.

Para pemuda melemparkan alat peledak ke arah pasukan pendudukan di desa Al-Nabi Saleh di Ramallah, dan petasan selama bentrokan di kota Al-Tur, Al-Isawiya dan Bab Al-Zawiya.

Pemberontak melakukan tiga serangan penembakan yang menargetkan pendudukan di Birzeit dan Nablus, dan seorang tentara Israel terluka dengan batu dalam konfrontasi dengan kamp Al-Arroub, dan 3 pemukim di dekat pemukiman “Yitzhar”, kota Halhul, dan Za pos pemeriksaan ‘tara, dan dua pemukim setelah melempari mereka dengan batu di dekat pemukiman “Karmie Tzur” di Hebron.

Pada hari Senin, bentrokan meletus di 14 titik, di Nablus, Ramallah, Hebron, Qalqilya, Salfit dan Betlehem.

Pemuda perlawanan Palestina melemparkan bom molotov ke pasukan pendudukan di kota Azzun di Qalqilya, kamp Al-Fawwar di Hebron, Husan di Betlehem, pemukiman “Karmi Tzur” di Hebron, dan pemukiman “Migdal Oz” yang dibangun di tanah Betlehem.

Pada hari Minggu, bentrokan meletus di 19 titik, di Yerusalem, Nablus, Betlehem, Salfit, Hebron, Ramallah dan Qalqilya.

Pejuang perlawanan Palestina melakukan dua serangan penembakan yang menargetkan pasukan pendudukan di kota Silwad, Ramallah, dan Gunung Gerizim, di Nablus.

Dua pemukim terluka oleh batu yang dilemparkan di dekat desa Husan dan Kifl Harith, dan bom molotov dilemparkan ke pasukan pendudukan di Silwad, Al-Eizariya, Kifl Harith, Hizma, dan pemukiman “Mabo Dotan” dan “Givat Asaf” .