Beranda Berita Penghentian Penyelidikan 36 Perkara Dinilai Bukti Pelemahan KPK

Penghentian Penyelidikan 36 Perkara Dinilai Bukti Pelemahan KPK

BERBAGI

Jakarta, Ahad.co.id- Penghentian 36 perkara yang dalam tahap penyelidikan oleh KPK menjadi sorotan banyak pihak.

Tokoh anti korupsi yang juga mantan penasihat KPK, Abdullah Hehamahua menilai terjadi upaya pelemahan lembaga antirasuah.

“Dari 2005 sampai sekarang niatnya bukan untuk memperbaiki KPK, justru merusak, salah satu buktinya, Yang Mulia, hari ini 36 kasus proses penyelidikan diumumkan kepada publik untuk kemudian dihentikan,” ujar Abdullah Hehamahua di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Rabu (4/3/2020)

Dalam uji formil dan materiil UU Nomor 19 Tahun 2019 tentang Perubahan Kedua atas Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi itu, dia dihadirkan sebagai ahli oleh pemohon akademisi UII.

Ia mengatakan perkara yang masih dalam proses penyelidikan seharusnya tidak diumumkan kepada publik, melainkan perkara yang sudah memasuki proses penyidikan.

Baca juga :   Tokoh Perempuan Cirebon Harus Jadi Penggerak Tangkal Corona

Dalam kesempatan itu, ia pun menilai keberadaan dewan pengawas mengganggu indepensi KPK karena dalam struktur organisasi baru berdasar revisi UU KPK adalah dewan pengawas, pimpinan baru pegawai.

“Berarti pemimpin KPK hanya berfungsi sebagai event organizer yang melaksanakan tugas atau perintah dari dewan pengawas,” tutur Abdullah Hehamahua.

Dalam keterangannya, ia menyebut irjen dalam kementerian tidak pernah memeriksa menteri yang diduga melanggar kode etik. Begitu pun Kompolnas serta Komisi Kejaksaan juga tidak pernah memeriksa Kapolri mau pun Jaksa Agung.

Namun di KPK, pimpinan diperiksa oleh pengawas internal. Sebanyak tiga pimpinan pada 2005, 2007 dan 2013 diperiksa dan dua di antaranya diberikan sanksi lisan, seorang lainnya diberikan sanksi tertulis yang dipublikasikan. (Antara/Hasbi)