Beranda Berita Menhan Israel: Boikot Produk Arab

Menhan Israel: Boikot Produk Arab

BERBAGI
Aksi solidaritas untuk Palestina, Jumat (8/12)/ahad-beny

Tel Aviv, AHAD.CO.ID- Menteri pertahanan Israel mengatakan untuk memboikot bisnis Arab di daerah dimana masyarakat Arab turut serta dalam demonstrasi kekerasan terhadap pengakuan Presiden Donald Trump atas Yerusalem sebagai ibukota Israel pada Ahad (10/12) waktu setempat.

Avigdor Lieberman, yang memimpin partai nasionalis Yisrael Beiteinu, mengatakan bahwa orang-orang Arab Wadi Ara di Israel utara “bukan bagian dari kita” dan bahwa orang-orang Yahudi Israel seharusnya tidak lagi mengunjungi desa mereka dan membeli produk mereka. Ratusan orang Arab Israel memprotes Sabtu di sebuah jalan raya utama di Israel utara, di mana puluhan perusuh bertopeng melemparkan batu ke bus dan kendaraan polisi. Tiga orang Israel terluka dan beberapa kendaraan rusak.

“Orang-orang ini bukan milik negara Israel. Mereka tidak memiliki hubungan dengan negara ini, “Lieberman mengatakan kepada Radio Angkatan Darat Israel. “Selain itu, saya akan memanggil semua warga Israel – berhenti pergi ke toko mereka, berhenti membeli, berhenti mendapatkan layanan, hanya sebuah boikot terhadap Wadi Ara. Mereka perlu merasa bahwa mereka tidak diterima di sini. ”

Lieberman telah lama meminta Wadi Ara untuk dimasukkan dalam usulan pertukaran lahan dan penduduknya sebagai bagian dari kesepakatan damai masa depan dengan Palestina. Warga, seperti banyak minoritas Arab Israel, bersimpati dengan orang-orang Palestina di Tepi Barat dan sering secara terbuka mengidentifikasi mereka. Tapi mereka juga warga Israel yang sebagian besar menolak gagasan untuk menjadi bagian dari negara Palestina masa depan.

Kepala anggota parlemen Gabungan Arab Ayman Odeh berpendapat seruan Lieberman untuk memboikot oang-orang Arab mengingatkan pada rezim terburuk dalam sejarah. Sedangkan Menteri Keamanan Publik yang berasal dari Partai Likud yang berkuasa, Gilad Erdan, mengatakan bahwa rencana diplomatik Liebermaan tidak berlaku dan dia menolak gagasan untuk menyerahkan kedaulatan negara hanya karena mereka memiliki kewarganegaraan Arab.

Protes kekerasan tersebut merupakan bagian dari “kemarahan” Palestina yang terjadi setelah pengumuman Trump bahwa dia mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan berencana untuk memindahkan Kedutaan Besar AS di sana.

Baca juga :   Hoax Membangun: Pisau Bumerang yang Memangsa Kepala BSSN

Protes dan demonstrasi berlangsung di belasan lokasi di Tepi Barat, Yerusalem timur dan Jalur Gaza, tanah yang ditangkap oleh Israel selama perang 1967 bahwa Palestina ingin menjadi bagian dari negara mereka di masa depan.

Empat orang Palestina tewas di Gaza dalam serangan udara Israel setelah tembakan roket dari sana dan bentrokan di sepanjang perbatasan. Namun, secara keseluruhan, tiga hari demonstrasi berlangsung relatif damai di tengah kekhawatiran bahwa mereka dapat memicu pemberontakan Palestina yang keras lainnya.

Status Yerusalem terletak pada inti konflik Israel-Palestina, dan langkah Trump secara luas dianggap memihak Israel. Bahkan krisis kecil di Yerusalem dan status tempat-tempat suci di Kota Tua telah memicu pertumpahan darah yang mematikan di masa lalu. Pengumuman Trump memicu pembatalan dari seluruh dunia, bahkan dari sekutu dekat, yang menunjukkan bahwa dia tidak perlu lagi menimbulkan konflik di daerah yang sudah mudah berubah.

Di Israel, tindakan tersebut diyakini sebagai pengakuan yang telah lama terlambat atas kursi parlemen dan pemerintahan Israel dan ibukota bersejarah orang-orang Yahudi yang berusia 3.000 tahun. Setelah berangkat untuk kunjungan diplomatik ke Paris dan Brussels, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa dia siap untuk menanggapi kritik tersebut.

“Sementara saya menghormati Eropa, saya tidak siap menerima standar ganda darinya. Saya mendengar suara-suara dari sana yang mengecam pernyataan bersejarah Presiden Trump tapi saya belum mendengar penghukuman terhadap roket menembaki Israel atau hasutan mengerikan terhadapnya, “katanya. “Saya tidak siap untuk menerima kemunafikan ini, dan seperti biasa di forum penting ini, saya akan menunjukkan kebenaran Israel tanpa rasa takut dan dengan kepala terangkat tinggi.”

AP | BENY APRIUS