Beranda Berita OKI Siap Lawan Israel Jika Kembali Tutup Masjid Al Aqsa

OKI Siap Lawan Israel Jika Kembali Tutup Masjid Al Aqsa

BERBAGI
Pertemuan darurat OKI menyikapi kondisi Al Aqsa, Selasa 1 Agustus 2017 di Turki/@OIC_OCI

Istanbul, AHAD.CO.ID- Menteri-menteri luar negeri dari negara-negara Islam pada Selasa (1/8) menyarankan Israel tidak melakukan tindakan untuk berusaha mengubah status quo Al Aqsa di Yerusalem Timur.

Para menteri yang menghadiri pertemuan luar biasa satu hari Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) di Istanbul, merujuk pada apa yang mereka sebut upaya terencana Israel baru-baru ini untuk “mengubah status quo bersejarah” di Yerusalem Timur, termasuk pemasangan pendeteksi logam dan kamera pengawas di sana.

“Langkah-langkah serupa di masa depan tidak bisa diterima karena ilegal dan harus dilawan oleh organisasi,” demikian peringatan para menteri luar negeri negara anggota OKI dalam pernyataan bersama.

Tindakan Israel membatasi akses menuju kompleks Masjid Al Aqsa di daerah pendudukan Yerusalem Timur, memicu bentrok berdarah dengan warga Palestina yang menyebabkan sedikitnya 10 orang tewas dan 500 lainnya cedera.

Atas desakan Yordania sebagai wali kawasan Al Quds, Israel akhirnya mencabut pembatasan tersebut pada Jumat (28/7), dan mengizinkan warga Palestina semua usia memasuki kompleks Masjid Al-Aqsha.

Baca juga :   Alumni Al Azhar Jakarta Dukung TGB Maju di Pilpres 2019

Para menteri OKI dengan keras mengutuk pelarangan orang Kristen dan Muslim Palestina beribadah di tempat suci di Jerusalem Timur.

Menteri Luar Negeri Palestina Riad Al-Maliki menyerukan kerja sama lebih lanjut di kalangan masyarakat internasional dan negara Islam, dan menyatakan pendudukan Israel telah berlangsung selama 50 tahun di Yerusalem Timur.

“Israel takkan menerima kekalahan itu,” kata Al-Maliki dalam konferensi pers bersama Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cagusoglu dan Sekretaris Jenderal OKI Jousef bin Ahmed Al-Othaimeen.

“Kita harus memperlihatkan kepada Israel bahwa kerja sama kita sangat berurat-berakar dan langgeng,” kata Mevlut Cagusoglu.

Cavusoglu mendesak masyarakat internasional melakukan tindakan yang perlu guna mencapai perdamaian yang menyeluruh dan langgeng antara Israel dan Palestina dengan landasan penyelesaian dua-negara.

Sementara itu Al-Othaimeen menyerukan pengerahan organisasi masyarakat sipil untuk menyampaikan bantuan mereka bagi rakyat Palestina di Yerusalem.

OKI, yang terdiri atas 57 negara di empat benua, adalah organisasi terbesar kedua antar-pemerintah setelah PBB.

XINHUA | DUDY SYA’BANI TAKDIR