Beranda Headline Berhenti Menjelekkan Negeri Sendiri (Tanggapan Pidato Pendeta Indonesia di AS)

Berhenti Menjelekkan Negeri Sendiri (Tanggapan Pidato Pendeta Indonesia di AS)

BERBAGI

Akhirnya sekali lagi saya dengarkan video itu dengan baik dan teliti. Tiba-tiba pendengaran saya seperti tertusuk oleh pidato itu. Isinya begitu menyinggung perasaan, karena di depan warga Ameriia yang marah, Indonesia di sebutkan sebagai negara yang prejudice, diskriminatif dan tidak memberikan kebebasan kepada minoritas.

Sejujurnya pidato orang tersebut secara umum bagus. Karena mendukung Saudara-Saudara warga minoritas Amerika, khususnya warga hitam dalam perjuangan mencari keadilan dan kesetaraan. Sayangnya di awal pidato itu nama Indonesia ditampilkan dengan wajah buruk.

Isi awal ceramahnya kira-kita berikut:
“Saya datang dari Indonesia. Dan saya sangat tahu Bagaimana rasanya diperlukan dengan prejudice dan diskriminasi. Saya hadir di Amerika bukan untuk ini (diskriminasi warga minoritas di Amerika). Saya kira saya meninggalkan Indonesia, melarikan diri dari negara yang menjadikan saya tidak bisa bernafas….dan seterusnya”.

Baca juga :   DPR RI Minta Dunia Bersikap Soal Tragedi Kemanusiaan di Ghouta, Suriah

Mendengarkan pidato itu seolah meruntuhkan kegembiraan dan rasa bangga saya Sebagai sesama diaspora Indonesia di Amerika. Kenapa Indonesia harus digadaikan untuk tujuan yang mungkin baik?

Saya katakan baik karena bertujuan untuk membela mereka yang termarjinalkan. Memberian dukungan perjuangan untuk keadilan dan kesetaraan. Tapi Kenapa harus Indonesia dikorbankan sebagai negara prejudice dan diskriminatif?

Saya pun kembali kecewa. Kecewa bukan karena presentasinya yang disampaikan dengan bahasa Inggris yang jauh dari harapan. Dan itu dia akui. Tapi karena awal pidato yang menjelekkan Indonesia itu.