Beranda Berita Menag Diminta Fokus Urus Internal Kementerian Ketimbang Komentari Cadar

Menag Diminta Fokus Urus Internal Kementerian Ketimbang Komentari Cadar

BERBAGI
Ilustrasi

Mataram, Ahad.co.id- Polemik larangan bercadar yang sempat diwacanakan Menteri Agama Fachrul Razi masih berlanjut. Wacana itu juga menjadi sorotan anggota Komisi VIII DPR RI, Syamsul Lutfi.

Menurutnya, Menag hendaknya lebih berfokus dalam membenahi jajarannya secara internal. “Benahi dulu di internal Kemenag, kan masih banyak hal yang harus jadi fokus Menag untuk pembenahan internal,” katanya.

Lebih lanjut Syamsul mengatakan, wacana yang dilontarkan terkait larangan penggunaan niqab atau cadar dan celana cingkrang di kalangan ASN pemerintahan, hendaknya dikaji terlebih dahulu.

“Karena ini menyangkut agama, dan bisa menimbulkan persepsi yang berbeda-beda, hendaknya wacana seperti ini dikaji dulu. Tidak bisa serta merta diterapkan,” kata legislator Partai Nasdem dari Dapil NTB II/Pulau Lombok itu di Mataram.

Baca juga :   PA 212: Ustaz Bernard Selamatkan Ninoy Kok Malah Ditangkap

Syamsul menegaskan, wacana tersebut harus dikaji mendalam dengan melibatkan tokoh agama, alim ulama, dan menjaring aspirasi dari seluruh pemda dan masyarakat di daerah.

Sebab, papar dia, karakteristik dan budaya masyarakat di Indonesia sangat beragam dan memiliki kearifan lokal masing-masing, yang tidak boleh dinafikan pemerintah pusat dalam mengambil kebijakan.

“Karena persoalan ini menyangkut urusan agama maka sangat baik pula bila kita bicarakan juga dengan para tokoh agama, sebelum wacana tersebut benar-benar diterapkan agar masyarakat menjadi tenang dan tidak terjadi apa apa yang kita khawatirkan,” kata Lutfi.

Dia menegaskan, jika niqab atau cadar dan celana cingkrang dikaitkan dengan radikalisme dan terorisme maka hal tersebut menjadi sebuah kekeliruan besar.