Beranda Headline Selamat Jalan “Murabbiku K.H. Maemoen Zubair”

Selamat Jalan “Murabbiku K.H. Maemoen Zubair”

BERBAGI

Oleh: Tony Rosyid
Ketua Forum Alumni Santri Sarang Se-Jabodetabek

Tak mudah menulis dengan perasaan yang galau. Rasio seperti sedang berhenti berbicara. Tapi, saya harus tetap menulis. Ini penting untuk menyampaikan perasaan duka yang mendalam bagi bangsa Indonesia, khususnya keluarga besar santri Sarang atas berpulangnya Syeikh, Murabbi, Kiyai dan Guru Bangsa ini.

Indonesia merasa sangat kehilangan sosok yang selama ini menjadi sumber mata air di saat rohani bangsa Indonesia sedang menghadapi musim kemarau. Khususnya bagi mereka yang pernah nyantri di Sarang.

Diasuh seorang ulama di sebuah madrasah pesantren tentu berbeda sentuhan dan efeknya dengan hubungan guru murid di sebuah universitas. Hubungan ruhani, akal dan emosional beriringan dan seimbang. Kiyai mendoakan santri, dan santri mendoakan kiyai. Hubungan ini dibawa di hadapan Sang Pencipta. Tentu terasa sangat spesial.

Baca juga :   Fundamentalisme Bukan Akar Intoleransi

Hubungan kiyai-santri tak putus. Meski sudah lulus, jadi alumni, dan bahkan kiyainya wafat, hubungan itu terus berlanjut. Tidak saja hubungan kiyai-santri, tapi juga hubungan santri dengan keluarga kiyai. Jika ada kiyai wafat lalu para santri menangis, itu sesuatu yang pasti terjadi. Seperti “keniscayaan psikologis”. Karena hubungan mereka bukan hanya hubungan akademisi (keilmuan), tapi lebih merupakan hubungan ruhani dan emosi. Pesantren bukan saja madrasah ilmu, tapi merupakan universitas rohani. Dan ini tak akan ditemukan di sekolah atau perguruan tinggi lainnya.