Beranda Berita Muktamar Pemuda Muhammadiyah Diintervensi Polisi, Dahnil Anzar Surati Kapolri

Muktamar Pemuda Muhammadiyah Diintervensi Polisi, Dahnil Anzar Surati Kapolri

BERBAGI
Ketua Umum PP Pemuda Muhammadiyah, Dahnil Anzar Simanjuntak/IST

Jakarta, Ahad.co.id- Ketua Umum Pengurus Pusat Pemuda Muhammadiyah Dahnil Anzar Simanjuntak mengatakan adanya intervensi pihak kepolisian terhadap rencana Muktamar Pemuda Muhammadiyah pada November mendatang.

Atas adanya intervensi itu, dia berencana menyurati Kapolri Jenderal Tito Karnavian. Dahnil mengaku beberapa kali menerima laporan dari pimpinan cabang di daerah-daerah yang mengaku sempat didatangi aparat.

Polisi bahkan berani mengarahkan agar anggota PP Muhammadiyah mau mengangkat pemimpin baru dalam muktamar nanti yang mendukung pasangan calon presiden tertentu. Demikian tulis JPNN.

“Pimpinan PP Muhamadiyah di beberapa daerah didatangi polisi, pertanyaannya kapan muktamar, siapa yang akan jadi Ketua PP Muhammadiyah. Pertanyaan saya, apa urusan polisi nanya hal itu,” ujar Dahnil di Polda Metro Jaya, Selasa (16/10) malam.

Baca juga :   PBB Sebut Operasi Militer di Rakhine Sebagai Pembersihan Etnis

Kepada pimpinan PP Muhammadiyah di daerah, polisi berani mendorong calon tertentu yang harus dipilih. “Ini yang kemudian disebut sebagai tindakan refresif di zaman Orba,” sambung Dahnil.

Atas adanya tudingan itu, Polri mengaku belum mengetahuinya. Menurut Karopenmas Divhumas Polri Brigjen Dedi Prasetyo, dia belum mendapat laporan soal tudingan itu. “Belum ada informasi,” tegas dia.

Daniel Amrullah