Beranda Berita Jaga Kerukunan di Papua, Ustaz Fadzlan Garamatan Pilih Minta Maaf

Jaga Kerukunan di Papua, Ustaz Fadzlan Garamatan Pilih Minta Maaf

BERBAGI
Ustaz Fadlan Garamatan dan Ketua MUI Provinsi Papua KH. Syaiful Islam Al Vayage/VoaIslam

Jakarta, Ahad.co.id- Demi menjaga persatuan serta keutuhan persaudaraan sesama anak adat Nuu Waar (Papua) dalam bingkai NKRI, dai asal Papua ustaz Fadzlan Rabbani Garamatan menyampaikan permohonan maafnya kepada pihak-pihak terkait.

Permohonan maaf itu dilakukan setelah munculnya polemik serta kontroversi terkait potongan video ceramahnya yang viral di dunia maya. Potongan video yang viral tersebut telah menyebabkan adanya upaya kriminalisasi yang dilakukan sejumlah pendeta di Jayapura terhadap dirinya.

“Saya, Ustaz Muhammad Zaaf Fadzlan Rabbany Garamatan, menyampaikan permohonan maaf kepada seluruh masyarakat adat Papua, atas kesalahpahaman dalam memahami isi kandungan video ceramah saya, yang telah diviralkan oleh pihak/oknum yang tidak bertanggunjawab,” ujarnya dalam konferensi pers Senin sore (2/4/2018) di kawasan Matraman, Jakarta Pusat.

Ustaz Fadzlan dalam konferensi persnya, menyatakan bahwa video ceramahnya telah dimanfaatkan oleh pihak tertentu sehingga berpotensi menimbulkan ketersinggungan serta perpecahan diantara elemen umat beragama.

Diakui oleh ustaz Fadzlan kerukunan antara umat beragama di masyarakat Papua selama ini, telah tertata dan terjaga dengan baik dari leluhur, bahkan telah menjadi keteladan dalam memelihara pranata sosial dengan adanya falsafah adat “Satu Tungku Tiga Batu”.

“Lewat tuntunan adat “Satu Tungku Tiga Batu” tersebut, saya mengajak saudara-saudari semua komponen masyarakat adat Papua, mari kita berdiri di tanah ini untuk saling isi-mengisi dan nasehat-menasehati,” tutur pimpinan yayasan Al-Fatih Kaaffah Nusantara (AFKN) tersebut dikutip dari Voa-Islam.

Lebih lanjut, dai yang sudah puluhan tahun berdakwah di bumi Papua ini mengajak seluruh eleman masyarakat Papua untuk menjadikan masyarakat Papua lebih berperadaban yang selama ini masih dipandang dan dipersepsikan sebagai masyarakat primitif yang tertinggal dan terbelakang.

Baca juga :   OJK Optimistis Industri Keuangan Syariah di Indonesia Berkembang

Dalam konferensi pers Senin sore kemarin, ustaz Fadzlan juga menyerahkan surat permohonan maafnya yang diterima oleh Ketua MUI Provinsi Papua KH. Syaiful Islam Al Payage, untuk disampaikan kepada masyarakat adat di Jayapura dan Persekutuan Geraja di Jayapura.

Menurut Kiai Saiful, video tersebut sebenarnya sudah lama tapi dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab. “Saya bersyukur dan berterimakasih kepada Allah karena masalah Video Ustaz Fadzlan Garamatan, beliau dengan hati yang sangat mulia, hati yang sangat bersih, beliau mau minta maaf,” ujar Kiai Saiful.

Walaupun, menurut dia, sebenarnya belum tentu Ustaz Fadzlan salah dalam menyampaikan ceramahnya. Tapi, karena cintanya pada tanah Papua maka Ustadz Fadzlan mau meminta maaf kepada rakyat Papua yang merasa tersinggung dengan isi ceramahnya dalam video viral tersebut.

“Beliau anak kepala suku besar, beliau adalah putra asli Papua, beliau adalah orang yang banyak memiliki jasa juga buat pembangunan Papua, baik SDM dan sebagainya. Beliau memiliki peran yang sangat penting,” ucapnya.

Hasbi Syauqi