Beranda Berita Peringati Paskah, Zionis Yahudi Paksa Umat Islam Kosongkan Al Aqsha

Peringati Paskah, Zionis Yahudi Paksa Umat Islam Kosongkan Al Aqsha

BERBAGI
Tentara Israel berbaris di depan masjid Al Qibly di kompleks masjid Al Aqsa

Yerusalem, Ahad.co.id- Sejumlah kelompok Yahudi pada Selasa (27/3) waktu Yerusalem meminta umat Muslim mengosongkan titik kumpul di kompleks Masjid al-Aqsha di Yerusalem Timur pada Jumat (30/3) mendatang. Hal itu karena kaum Yahudi akan memperingati hari raya Paskah Yahudi.

Terdapat poster yang dipasang di salah satu gerbang kompleks. Dalam lembaran poster itu tertulis langkah untuk mengosongkan kompleks masjid untuk memungkinkan orang-orang Yahudi melaksanakan peringatan kebangkitan Yesus atau disebut Paskah.

“Ini dalam rangka mendukung pelaksanaan kewajiban agama Yahudi, yang mengorbankan persembahan Paskah di Temple Mount (kompleks Aqsha),” demikian isi yang tertulis di poster, seperti dilansir di Anadolu Agency, Rabu (28/3/2018).

Ini bukan pertama kalinya poster serupa terpampang di pintu Masjid al-Aqsha sebelum perayaan Paskah Yahudi, yang jatuh pada 30 Maret hingga 7 April. Perayaan Paskah, yang memperingati peristiwa pembebasan bangsa Israel dari perbudakan di Mesir pada 1513 sebelum Maseh, dianggap sebagai salah satu hari libur terpenting dalam kalender keagamaan Yahudi.

Selama sepekan terakhir, kelompok pemukim Yahudi telah meminta pengikutnya berkumpul di kompleks al-Aqsha dalam jumlah besar untuk memperingati perayaan Paskah. Tahun lalu, lebih dari 1.500 pemukim Yahudi ekstremis memaksa masuk ke kompleks Masjid al-Aqsha selama hari Paskah.

Baca juga :   Selain Investasi, 3 Isu Ini Akan Dibahas Dalam Pertemuan Bilateral Indonesia-Singapura

Bagi Muslim, al-Aqsha mewakili situs ketiga paling suci di dunia. Sementara, orang Yahudi, mereka merujuk daerah itu sebagai Gunung Bait Suci (Temple Mount), yang diklaim adalah situs dari dua kuil Yahudi pada zaman kuno. Demikian tulis ROL.

Israel menduduki Yerusalem Timur selama Perang Timur Tengah 1967. Mereka menguasai seluruh kota pada 1980 dan mengklaim Yerusalem sebagai ibu kota negara Yahudi. Meskipun, langkah itu tidak pernah diakui oleh masyarakat internasional.

Hasbi Syauqi