Beranda Berita 120.000 Orang Tinggalkan Ghouta Timur

120.000 Orang Tinggalkan Ghouta Timur

BERBAGI
Anak yang menjadi korban serangan rezim Assad di Ghouta Timur (Foto: Twitter)

Damaskus, Ahad.co.id- Sebanyak 120.000 orang sejauh ini telah mengungsi dari daerah yang dikuasai gerilyawan, Ghouta Timur di pinggir Ibu Kota Suriah, Damaskus, kata satu kelompok pemantau pada Jumat (23/3/2018).

Yang paling akhir adalah sebanyak 2.450 orang yang mencapai daerah yang dikuasai pemerintah melalui tempat penyeberangan Wafidin di sebelah timur-laut Damaskus pada Jumat, kata Observatorium Suriah bagi Hak Asasi Manusia.

Warga sipil telah meninggalkan Ghouta Timur sejak 14 Maret, dan jumlahnya terus bertambah setiap kali militer Suriah merebut daerah baru di daerah itu, demikian laporan Xinhua .

Perkembangan tersebut terjadi saat makin banyak daerah jatuh ke dalam kendali pasukan Suriah di Ghouta Timur dan kelompok gerilyawan setuju untuk mengosongkan posisi mereka dan pergi ke daerah yang dikuasai gerilyawan di Provinsi Idlib di bagian barat-laut Suriah.

Pasukan Suriah sudah merebut lebih dari 80 persen daerah itu sejak melancarkan serangan besar untuk mengusir gerilyawan pada penghujung Februari.

Ghouta Timur, wilayah pertanian dengan luas 105 kilometer persegi yang terdiri atas beberapa kota kecil dan lahan pertanian, menimbulkan ancaman terakhir buat ibu kota Suriah karena kedekatannya dengan permukiman yang dikuasai pemerintah di sebelah timur Damaskus dan serangan mortir yang berlangsung terhadap daerah permukiman di Damaskus, sehingga mendorong orang ke ambang penderitaan.

Baca juga :   Empat Kesepakatan MUI-PGI Untuk Perdamaian Sentani

Empat kelompok utama gerilyawan saat ini berada di dalam Ghouta Timur, yaitu Tentara Islam, Failaq Ar-Rahman, Ahrar Ash-Sham, dan Komite Pembebasan Levant –yang juga dikenal dengan nama Front An-Nusra, yang memiliki hubungan dengan Al-Qaida.

Berbagai lembaga kemanusiaan telah menyampaikan kekhawatiran mengenai situasi kemanusiaan yang bertambah buruk bagi 400.000 orang di wilayah itu, tempat para pegiat mengatakan sebanyak 1.000 orang telah tewas sejak penghujung Februari akibat pemboman sengit dan operasi militer di daerah Ghouta Timur.

HASBI SYAUQI