Beranda Headline Deportasi Ustaz Abdul Somad: Mengapa NU Menjadi Tertuduh?

Deportasi Ustaz Abdul Somad: Mengapa NU Menjadi Tertuduh?

BERBAGI
Asyari Usman/sumber foto: dokumentasi pribadi

Oleh Asyari Usman

AHAD.CO.ID- Kalangan NU meminta agar ketua umum, Said Agil Siroj, tidak difitnah sebagai dalang pendeportasian Ustaz Abdul Somad (UAS) di Hong Kong. Imbauan PBNU ini sangat wajar. Sebab, tudingan itu cukup mencemaskan mengingat penolakan terhadap UAS di Bali belum lama ini juga sempat diatribusikan ke kalangan NU. Artinya, peristiwa di Bali itu dikatakan oleh banyak pihak memiliki “trace” (jejak) NU.

Jadi, sangat wajar kasus Hong Kong membuat PBNU menjadi gerah karena deportasi yang dialami UAS disebutkan terkait dengan kalangan NU.

Lantas, bagaimanakah cara terbaik untuk melihat pengkaitan NU dengan deportasi Hong Kong?

Langkah pertama setiap orang adalah bersangka baik bahwa orang NU tak mungkin mengkhianati seorang ustad yang hendak melakukan misi mulia di Hong Kong. Apalagi UAS sendiri adalah orang NU asli.

Yang kedua, kalangan NU sebaiknyalah melakukan sesutau untuk menghentikan pembubaran berbagai pengajian di Indonesia, khususnya di Jawa. Kenapa poin kedua ini penting? Karena pembubaran pengajian yang diisi oleh para ustad atau muballigh yang berseberangan dengan NU –katakanlah Ustaz Felix Siaw, Ustaz Bachtiar Nasir, Ustaz Khattath, dll— dilakukan oleh para aktivis yang bernaung di berbagai ormas yang menggunakan nama NU seperti GPA, Banser, dsb. Sehingga, elit NU menjadi sangat rentan terhadap tudingan ketika terjadi peristiwa seperti yang dialami UAS.

(Sebagai catatan, UAS boleh digolongkan berseberangan dengan fikrah NU meskipun beliau sendiri orang NU asli.)

Yang ketiga, para “elit resmi” NU (cq pengurus struktural dan pimpinan ormas bawahan) ada baiknya melihat lebih dalam “ke dalam”. Sebab, jangan-jangan warga NU (nahdhiyyin) di seluruh pelosok Indonesia sudah banyak berubah. Boleh jadi akar rumput NU sudah “jauh di depan” dibanding para elitnya dalam mencerna dan menyimpulkan situasi bangsa dan negara yang ada sekarang ini.

Baca juga :   KPI: Bulan Ramadan Masih Ada Tayangan TV yang Bermuatan Kekerasan

Para elit NU perlu juga mengikuti suasana canda yang ada di masyarakat saat ini, khususnya kalangan muda. Seperti kita ketahui bersama, tiba-tiba saja sekarang populer terminologi “zaman now”. Yaitu, istilah yang dimaksudkan untuk memaklumatkan kepada publik bahwa kalangan muda sekarang ini merasa mereka memiliki “world view” (cara pandang) sendiri, yang sangat berbeda dengan kalangan tua.

UAS adalah reprsentasi “NU zaman now”. Ke-NU-an beliau tetap kental tetapi “world view”-nya tidak sama dengan elit NU. Kelihatannya, KH Said Agil Siroj dan para petinggi lainnya wajar juga mendalami aspek ini agar cara beliau menakhodai kapal NU yang sangat besar itu tidak berseberangan dengan aspirasi penumpangnya yang rupa-rupanya telah melakukan “revisi diam-diam” terhadap cara berpikir mereka.

Kalau cara berpikir dan cara bertidak elit NU mengabaikan aspek “zaman now”, hampir pasti akan terulang “fitnah-fitnah” lain terhadap NU sekiranya terjadi lagi kasus-kasus pembubaran pengajian, penolakan ala Bali, maupun deportasi ala Hong Kong.

Kita berkepentingan dan berharap agar NU tidak lagi menjadi tertuduh atau pihak yang terfitnah. Wallahu a’lam!

*Penulis adalah wartawan senior