Beranda Headline Krisis Jerusalem: “Diplomasi Jadwal” Menlu Retno Marsudi

Krisis Jerusalem: “Diplomasi Jadwal” Menlu Retno Marsudi

BERBAGI

Oleh Asyari Usman

AHAD.CO.ID- Mohon maaf Bu Retno Marsudi. Sebetulnya, tidak enak mengatakan ini kepada Anda. Tetapi, lama-lama tak sabar juga melihat “the way you handle this Jerusalem crisis”. Tak sabar melihat cara Anda menangani krisis Jerusalem. Sejak langkah kasar yang dilakukan oleh Presiden Donald Trump terhadap Kota Suci Jerusalem, yang saya lihat Anda cuma menjelaskan jadwal perjalanan Anda ke berbagai negara.

Bu Retno, Anda itu menteri luar negeri. Anda adalah wajah Indonesia di pentas internasional. Dan, harap diingat, Anda mewakili negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia. Negara-negara muslim lainnya sedang menujukan pandangan mereka ke sini. Mereka ingin melihat bagaimana cara Anda menghadapi presiden Amerika Serikat (AS) yang paling berbahaya dalam sejarah negara adidaya itu.

Dunia muslim ingin memberikan “leading role” (peranan utama) kepada Indonesia. Sejauh ini, Menlu Rento sibuk menjelaskan jadwal pertemuannya dengan menlu itu, menlu ini, atau dengan kepala pemerintahan negara lain. Yang beliau sibukkan adalah menjelas,”Saya akan terbang ke sana, terus ke sana, kemudian ke sana.” Itulah yang dikatakan Menlu setiap kali muncul di layar televisi.

Padahal, bukan jadwal pertemuan Menlu Retno yang ingin diketahui oleh rakyat Indonesia. Orang menantikan bagaimana cara Menlu menghadapi permainan kasar Donald Trump ketika dia, dengan bahasa yang provokatif, mengakui Jerusalem sebagai ibukota Israel.

Kita bukan sedang menghadapi pemimpin AS yang memahami perasaan umat Islam. Kita sedang menghadapi Trump yang “reckless”, Trump yang semberono. Seharusnya Menlu Retno memberikan masukan kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) tentang seperti apa reaksi yang proporsional yang harus ditunjukkan oleh Indonesia. Apa sulitnya melihat dan menyimpulkan bahwa Trump bukan jenis orang yang pantas “diramahi”.

Kalau hanya mengatakan “Indonesia menentang keputusan AS yang mengakui Jerusalem sebagai ibukota Israel”, ini cuma wajar sebagai ‘muqaddimah’ saja. Pernyataan ini normatif sifatnya. Semua orang akan mengatakan itu. Indonesia tidak cukup bereaksi tumpul sepert ini. Negara ini perlu tampil ke depan dengan reaksi susulan yang lebih keras. Reaksi dengan ultimatum. Trump harus dikerasi.

Baca juga :   Trump Putuskan Terima Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel

Forget about your possible cozy relations with certain American diplomats, Madam Retno! Lupakanlah kalau ada hubungan yang menyenangkan bagi Anda dengan para diplomat Amerika, Bu Menlu.

Joseph Donovan (Dubes AS) saja mempermalukan Anda dan Pak Jokowi. Dia katakan bahwa Washington sudah berkonsultasi dengan Indonesia sebelum mengeluarkan pernyataan “back-stabbing” (tusuk dari belakang) tentang Jerusalem itu. Apakah Bu Menlu masih harus menghormati Dubes Donovan? Saya kira sangat naif sekali. Dia mempermalukan Presiden Jokowi. Donovan mencoreng wajah Anda, Bu Menlu.

Jadi, bagaimana Indonesia seharusnya bersikap? Yang jelas, “soft diplomacy” bukan bahasa yang pantas untuk Trump. Sekali lagi, dia main kasar dalam masalah Jerusalem. Bukan hanya kasar, melainkan merendahkan kaum muslimin di seluruh dunia.

Paling sedikit Menlu Retno memanggil pulang Dubes RI di Washington, dan biarkan kosong KBRI di sana tanpa dubes selagi Trump tidak mencabut pengakuannya terhadap Jerusalem sebagai ibukota Israel. Bila perlu, biarkan kosong sampai masa jabatan Trump selesai.

Jadi, Ibu Menlu tidak cukup hanya memakai selendang Palestina ke mana-mana sebagai pertanda solidaritas. Apa artinya. Anda kira foto berselendang bendera Palestina dan disiarkan televisi bisa membuat Trump berubah?

(Penulis adalah wartawan senior)