Beranda Berita Tekanan Baru Dari Eropa Terhadap Israel

Tekanan Baru Dari Eropa Terhadap Israel

BERBAGI

Brussel, AHAD.CO.ID- Pemimpin Israel menghadapi tekanan baru dari Eropa pada hari Senin (11/12), untuk memulai kembali proses perdamaian yang hampir mati di Timur Tengah menyusul kritik luas terhadap keputusan AS untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota negara Yahudi tersebut.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu akan berada di Brussels untuk sarapan informal dengan menteri luar negeri EU yang akan mendesaknya untuk “melanjutkan negosiasi yang berarti,” menurut kepala diplomatik blok itu Federica Mogherini.

Perundingan tersebut terjadi setelah Presiden Prancis Emmanuel Macron bertemu Netanyahu di Paris pada Ahad (10/12), dan meminta dia untuk membekukan pembangunan permukiman dan untuk kembali terlibat dengan warga Palestina menyusul demonstrasi yang meluas mengenai tindakan AS tersebut.

Keputusan pekan lalu oleh pemerintahan Presiden AS Donald Trump telah menaikkan beberapa dasawarsa diplomasi AS dan melanggar konsensus internasional.

Berbicara di samping Netanyahu pada hari Minggu, Macron kembali mengecam keputusan tersebut karena “bertentangan dengan hukum internasional dan berbahaya bagi proses perdamaian.”

“Saya mendesak perdana menteri untuk menunjukkan keberanian dalam berurusan dengan Palestina agar membawa kita keluar dari jalan buntu saat ini,” kata Macron setelah melakukan pembicaraan di Paris dengan pemimpin Israel tersebut.

“Perdamaian tidak bergantung pada Amerika Serikat saja … itu tergantung pada kapasitas kedua pemimpin Israel dan Palestina untuk melakukannya,” kata pemimpin Prancis tersebut.

Netanyahu telah memuji keputusan Trump sebagai “bersejarah” dan dia menjelaskan pada hari Minggu bahwa Yerusalem “selalu menjadi ibu kota kita dan tidak pernah menjadi ibukota orang lain.”

“Sudah menjadi ibukota Israel selama 3.000 tahun, telah menjadi ibu kota negara Yahudi selama 70 tahun. Kami menghormati sejarah dan pilihan Anda dan kami tahu itu sebagai teman yang Anda hormati. Saya rasa ini juga penting untuk perdamaian, “katanya.
“Semakin cepat orang-orang Palestina mengatasi kenyataan ini, semakin cepat kita menuju perdamaian.”

Sebelum meninggalkan Israel, Netanyahu telah mengarahkan pada apa yang dia sebut “kemunafikan” Eropa karena mengutuk pernyataan Trump, tapi tidak “roket menembaki Israel atau hasutan yang mengerikan terhadapnya.”

Dengan saksama, Macron memulai ucapannya yang telah dipersiapkan sebelumnya dengan sebuah penghukuman yang jelas “dengan kejelasan segala bentuk serangan dalam beberapa jam terakhir dan hari-hari melawan Israel.”

Terlepas dari perbedaan jelas antara pemimpin Prancis berusia 39 tahun dan garis keras Israel, ada juga upaya untuk menunjukkan bahwa mereka telah mengembangkan hubungan kerja awal yang baik dan memiliki pandangan bersama.

“Apakah ini berarti Emmanuel Macron dan saya setuju dengan semuanya? Tidak, tidak semuanya, tapi kami sedang mengerjakannya, “kata Netanyahu pada satu saat, bercanda kemudian:” Makan siang di Elysee hebat, percakapannya terlalu hebat. ”

Baca juga :   Profesor Indonesia menangkan Penghargaan Raja Faisal 2018 untuk Pelayanan Islam

Kedua negara sangat ingin mengatur ulang hubungan setelah terjadi pertukaran yang sulit di bawah mantan presiden Francois Hollande.

Sebagian besar anggota UE, termasuk negara-negara bagian blok tersebut, telah menyatakan kekhawatirannya atas perubahan kebijakan Trump.
Mogherini telah memperingatkan keputusan tentang Yerusalem “memiliki potensi untuk mengirim kita mundur ke masa yang lebih gelap daripada yang telah kita tinggali.”

Berbicara kepada wartawan di Brussels pada hari Jumat, dia mengulangi sikap Eropa bahwa “satu-satunya solusi yang realistis” untuk perdamaian adalah dua negara – Israel dan Palestina – dengan Yerusalem sebagai ibukota kedua negara dan perbatasan kembali ke status mereka sebelum Perang Arab-Israel 1967 .
“Adalah kepentingan keamanan Israel untuk menemukan solusi abadi untuk konflik yang berlangsung puluhan tahun ini,” tambahnya.

Namun blok beranggota 28 orang tersebut tidak bersatu dalam masalah tersebut – Hungaria, Yunani, Lithuania dan Republik Ceko pada khususnya menyukai hubungan yang lebih hangat dengan Israel.

Pekan lalu Hungaria memutuskan untuk memblokir sebuah pernyataan bersama dari Uni Eropa yang mengkritik pergeseran Jerusalem di Washington.

Pengumuman Trump pada hari Rabu telah diikuti oleh hari-hari demonstrasi dan bentrokan di wilayah Palestina.
Empat orang Palestina terbunuh dalam bentrokan atau dari serangan udara Israel sebagai pembalasan atas roket yang ditembakkan dari Jalur Gaza.

Puluhan ribu juga memprotes di negara-negara Muslim dan Arab, termasuk Yordania, Turki, Pakistan dan Malaysia.
Protes lebih lanjut diadakan di Lebanon, Indonesia, Mesir dan wilayah Palestina pada hari Minggu.

Macron juga ditanyai apakah Prancis akan mencoba meluncurkan prakarsa perdamaian lain untuk menyelesaikan konflik Israel-Palestina setelah usaha yang gagal di masa lalu.

“Ada keinginan orang Amerika untuk menengahi yang tersisa dan saya tidak ingin mengutuknya ab initio (dari awal),” katanya. “Kita perlu menunggu beberapa minggu ke depan, bulan depan untuk melihat apa yang akan diajukan.

“Dan saya pikir kita harus menunggu untuk melihat apakah pihak yang berkepentingan menerimanya atau tidak.”
Netanyahu adalah seorang kritikus vokal atas upaya mantan presiden Prancis Hollande untuk mendorong proses perdamaian Timur Tengah.

ARABNEWS | BENY APRIUS