Beranda Berita Militer Mesir Serbu Tempat Persembunyian Pelaku Serangan Masjid

Militer Mesir Serbu Tempat Persembunyian Pelaku Serangan Masjid

BERBAGI
Suasana di masjid Al Rawdah yang terlihat di Bir Al-Abed, Mesir/Ist

Kairo, AHAD.CO.ID- Serangan udara Mesir menghantam kendaraan-kendaraan pelaku teror yang terlibat dalam serangan mematikan terhadap satu masjid di Provinsi Sinai Utara dan menewaskan semua orang di dalamnya, kata juru bicara militer Mesir.

“Selain itu, Angkatan Udara menyerang sejumlah tempat persembunyian yang berisi senjata dan amunisi milik para ekstremis,” kata Juru Bicara Militer Tamer Ar-Refaay di dalam satu pernyataan pada Jumat malam (24/11).

Presiden Sisi mengatakan “serangan teroris kejam  penuh dosa ini hanya menambah kekuatan, resolusi dan persatuan kita dalam perang melawan terorisme” dan berikrar “kita akan merespons kelompok ekstremis dan teroris minor ini.”

Serangan militer tersebut dilancarkan beberapa jam setelah serangan teror pada Jumat siang terhadap satu masjid di desa kecil di Sinai Utara yang menewaskan sedikitnya 235 orang yang sedang beribadah dan melukai 100 orang lagi. Itu merupakan serangan teroris pertama yang menyasar masjid dalam sejarah Mesir modern.

Serangan mematikan terhadap tempat ibadah di Sinai Utara itu menunjukkan tindakan yang membabi-buta pelaku teror di Mesir.

Diaa Rashwan, Kepala Badan Informasi Mesir dan pemimpin  Al-Ahram Center for Political and Strategic Studies yang berpusat di Kairo, mengatakan di dalam satu pernyataan bahwa serangan tersebut mencerminkan “awal melemahnya” kelompok-kelompok teroris regional afiliasi ISIS yang mulai menggunakan “sasaran-sasaran lemah” karena kegagalan mereka menghadapi konfrontasi dengan pasukan keamanan.

Baca juga :   Kiai Didin Tak Ingin Pesantren Terlibat Politik Praktis

Kebanyakan serangan dipusatkan di daerah bergolak Sinai Utara dan menewaskan ratusan polisi dan tentara sebelum militan belakangan memperluas serangan ke provinsi lain dan mengincar kelompok minoritas Koptik dalam gereja mereka.

Sekarang mereka mulai menyerang jamaah Muslim yang sedang beribadah untuk pertama kali, perkembangan yang belum pernah terjadi dalam taktik teror di negeri tersebut.

Tudingan diarahkan ke kelompok yang setia pada ISIS di Sinai, yang telah mengaku bertanggung-jawab atas kebanyakan operasi teror di Mesir selama beberapa tahun belakangan dan anggotanya saat ini menghadapi penumpasan besar-besaran oleh pasukan keamanan di Suriah dan Irak.

Selama beberapa tahun belakangan, militer dan kepolisian Mesir telah menewaskan ratusan pelaku teror dan menangkap ratusan tersangka teroris sebagai bagian dari perang anti-teror yang diumumkan oleh Presiden Abdel Fattah As-Sisi, pemimpin militer saat itu, setelah penggulingan Moursi, demikian menurut siaran kantor berita Xinhua.

DAMAR ABDUL HAYY