Beranda Ekonomi Moch. Hadi Santoso Jabat Plt Ketua Umum ASBISINDO

Moch. Hadi Santoso Jabat Plt Ketua Umum ASBISINDO

BERBAGI

Jakarta, AHAD.CO.ID- Moch. Hadi Santoso menjabat pelaksana tugas Ketua Umum Asosiasi Bank Syariah Indonesia (ASBISINDO) 2017-2018 menyusul penonaktifan diri Agus Sudiarto, Direktur Utama Bank Syariah Mandiri periode 2014-2017.

Agus Sudiarto kini mengemban amanah baru sebagai SEVP di Bank Mandiri. Sementara Moch. Hadi Santoso sebelumnya adalah Direktur Utama BRI Syariah sekaligus Bendahara Umum Asbisindo .

Penetapan tersebut dilakukan bersamaan dengan acara buka puasa pengurus ASBISINDO dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) di Jakarta, 6 Juni 2017.

Agus Sudiarto menyampaikan terima kasih kepada seluruh pengurus dan stakeholders ASBISINDO atas support yang telah diberikan selama periode kepemimpinannya. Demikan keterangan tertulis yang diterima AHAD.CO.ID, Kamis (8/6).

Dia juga berharap ke depannya ASBINDO dapat terus komit membantu pengembangan perbankan syariah.

“Meskipun tidak di industri syariah lagi, insya Allah saya akan terus mendukung perbankan syariah” kata Agus Sudiarto.

Sementara itu (Plt) Ketua Umum Asbisindo Moch. Hadi Santoso menyampaikan dirinya siap mengemban tugas dan bertekad menjadikan ASBISINDO sebagai wadah koordinasi perbankan syariah yang akan terus berperan meningkatkan positioning perbankan syariah di Indonesia. Salah satunya melalui peningkatan kompetensi sumber daya manusia (SDM) di industri perbankan syariah.

“Alhamdullilah, sejak 2016 sudah ada Lembaga Sertifikasi Profesi Keuangan Syariah (LSP-KS). Lembaga ini merupakan bentuk nyata dukungan kami bagi SDM perbankan syariah yang ingin meningkatkan kualitas dan keahlian melalui sertifikasi kompetensi “ kata Moch. Hadi Santoso.

Baca juga :   BAZNAS Resmikan Rumah Sehat di Sulawesi Tengah

Per April 2017 LSP-KS telah banyak menerbitkan sertifikasi kompetensi. Dalam penerbitan sertifikasi manajemen risiko, LSP-KS bekerja sama dengan Sertifikasi Manajemen Risiko Syariah melalui pengadaan modul sertifikasi.

“Insya Allah, kami akan terus melakukan dukungan pada pengembangan perbankan syariah melalui penguatan kompetensi SDM dan kerjasama dalam pengembangan bisnis. Sehingga ke depannya industri syariah dapat terus meningkatkan angka market sharenya tentunya kita semua berharap ke depan pertumbuhan bank syariah makin baik” katanya.

Asbisindo dibentuk pada tahun 1992 sebagai wadah koordinasi lembaga keuangan syariah. Bersama regulator dan Dewan Syariah Nasional MUI, ASBISINDO berhasil menjadi mitra regulator dalam pembentukan sejumlah regulasi seperti undang-undang perbankan syariah dan undang-undang surat berharga Syariah negara (SBSN).

Saat ini Asbisindo telah membentuk working group di hampir semua bidang yang diperlukan untuk pengembangan industri. Working group ini diresponse positif oleh otoritas dan mitra kerja sehingga proses pengembangan perbankan syariah menjadi lebih fokus dilaksanakannya.

Editor: Dudy S Takdir