Beranda Headline Aksi Simpatik 55 Bukti Umat Islam Mencintai NKRI

Aksi Simpatik 55 Bukti Umat Islam Mencintai NKRI

BERBAGI

Oleh: Ahmad Doli Kurnia

AHAD.CO.ID- Aksi Bela Islam 4 atau yang disebut Aksi Simpatik Umat Islam 505 yang dilakukan kemarin merupakan puncak dari betapa umat Islam sangat berjiwa besar serta mencintai NKRI dengan semua sistem kenegaraan yang berlaku.

Dalam aksi itu ada dua aktivitas penting dan bermakna yang perlu kita cermati. Pertama adalah aktivitas ritual salat Jum’at berjamaah yang dilanjutkan do’a dan dzikir sebagai bentuk bermunajat atau bermohonnya umat Islam agar proses hukum terhadap terdakwa penista agama Ahok diberi keputusan yang terbaik dari Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa, melalui hakim perkara ini dapat diputuskan dengan seadil-adilnya pada Sidang Selasa, 9 Mei besok.

Kedua, peserta aksi dengan sengaja mengirimkan delegasi untuk menemui pimpinan MA untuk memberikan dukungan terhadap institusi penegak hukum tersebut agar bisa ikut menciptakan kondisi yang kondusif bagi proses persidangan, utamanya bagi para hakim untuk bisa tetap independen, imparsial, serta bebas dari intervensi pihak manapun.

Secara teknis hukum, umat Islam hanya meminta hakim dapat menyimpulkan dan memutuskan berdasarkan fakta-fakta persidangan yang selama ini digelar dan terbuka diketahui oleh publik. Pimpinan MUI, NU, Muhammadiyah, ahli agama, ahli bahasa, serta ahli terkait lainnya telah menyampaikan pandangannya terhadap penistaan agama yang dilakukan Ahok.

Sehari sebelumnya delegasi juga telah mendatangi Ketua Komisi Yudisial menyampaikan harapan yang sama untuk ikut mengawasi hakim untuk tetap berada pada posisi mempertimbangkan rasa keadilan, hati nurani, peraturan perundangan yang berlaku, di dalam mengambil keputusan, bukan berdasarkan tekanan, intimidasi, apalagi intervensi pihak manapun termasuk kekuasaan.

Itu semua adalah bentuk dari apresiasi serta masih adanya kepercayaan yang kuat dari umat Islam terhadap sistem hukum di Indonesia.

Baca juga :   Anies Terharu Reuni 212 Berdampak Positif bagi Rakyat Kecil

Atas peristiwa itu, yang ingin saya tegaskan adalah; benar dan tidak bisa dibantah bahwa umat Islam tersinggung dan marah agamanya dinistakan, kitab sucinya dilecehkan, ulamanya diremehkan dan dihina. Benar dan tidak bisa dibantah bahwa umat Islam turun aksi untuk membela agamanya, kitab sucinya, dan ulamanya. Juga benar dan tidak bisa dibantah bahwa umat Islam tegas untuk menjaga wibawa, harkat dan martabat agamanya, kitabnya, dan ulamanya.

Namun, kemarin umat Islam juga telah menunjukkan tekadnya untuk ikut tetap menjaga wibawa, harkat dan martabat Indonesia sebagai Negara Hukum, berjalannya sistem hukum, serta penegakan hukum di Indonesia, dengan tidak boleh membiarkan hukum di Indonesia kalah dengan kepentingan satu atau sekelompok orang yang ingin memporak porandakan hukum dan keadilan dengan kepentingan mereka.

Bila Surat Edaran Ketua MA no. 11 tahun 1964 meminta kepada hakim untuk memberikan hukuman yang berat terhadap seorang penista agama; dan kalau sudah ada 10 penista agama sebelumnya yang tidak bebas dan dihukum setimpal, maka kali ini dan ke depan tidak boleh ada yang bebas dari hukuman.

Bila itu terjadi, maka bukan saja MUI, NU, dan Muhammadiyah yang mengalami delegitimasi, namun Indonesia sebagai Negara Hukum pun ikut ter-delegitimasi. Hukum kehilangan wibawa, harkat dan martabatnya di mata rakyat dan dunia.