Beranda Berita CSIL Akan Gelar Musyawarah Akbar Umat Islam 8 Mei Mendatang

CSIL Akan Gelar Musyawarah Akbar Umat Islam 8 Mei Mendatang

BERBAGI

Jakarta, AHAD.CO.ID- Center of Study for Indonesian Leadership (CSIL), pusat kajian yang memiliki fokus di bidang kepemimpinan bersama Ulama, cendekiawan serta para aktivis alumni 212 memprakarsai terselenggaranya Musyawarah Akbar Ummat Islam (MAU ISLAM) dengan tema “Kepemimpinan Ulama Bagi Kemashlahatan Bangsa dan Kejayaan NKRI” di Asrama Haji Pondok Gede 8 – 10 Mei 2017.

MAU ISLAM akan menghadirkan tiga nara sumber utama, yakni Menko Polhukam, Jenderal TNI (Purn.) DR. H. Wiranto, SH, Menteri Pertahanan, Jenderal TNI (Purn.) Ryamizard Ryacudu, dan Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin, S.Ag serta tokoh-tokoh agama dan tokoh-tokoh nasional lainnya.

“Musyawarah ini akan diikuti oleh Ulama, pimpinan organisasi kemasyarakatan Islam, cendekiawan, tokoh masyarakat, pimpinan perguruan tinggi, pimpinan pesantren, Pemuda dan Mahasiswa muslim, komunitas, serta elemen muslim lainnya dari seluruh Indonesia,” demikian tulis pernyataan pers yang diterima AHAD.CO.ID, Rabu (3/5).

Lewat MAU Islam, para peserta dapat mengenali dan menyamakan persepsi mengenai situasi dan kondisi umat Islam dan bangsa Indonesia pada saat ini, dalam lingkup regional maupun nasional.

“Kemudian memposisikan kembali peran serta umat Islam dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, serta meletakkan posisi/peran kepemimpinan ulama selaku pembina dan pembimbing umat dalam kehidupan berbangsa dan bernegara guna mewujudkan cita-cita dan tujuan Kemerdekaan Indonesia,” tulis pernyataan itu.

Baca juga :   Tokoh Nasional dan Aktivis Akan Hadiri Sidang Putusan Buni Yani

Tidak kalah penting adalah terbentuknya Majelis Kepemimpinan Umat Islam Indonesia (MKUI-I) secara institusional, sebagai wujud kepemimpinan ulama guna berpartisipasi aktif dalam seluruh aspek kehidupan berbangsa dan bernegara. Selain itu juga untuk menjaga eksistensi dan masa depan Negara NKRI yang berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa sebagaimana dimaksud dalam Undang Undang Dasar Negara Indonesia 1945

Dengan demikian, penting dipahami bahwa Musyawarah Akbar Umat Islam (MAUI) ini bukan dimaksudkan unuk menyaingi Majelis Ulama Indonesia (MUI), akan tetapi lebih pada memperkuat peran institusi ulama yang sudah eksis berkiprah sejak zaman Orde Baru.

“Bahkan sebagai wujud pengamalan sikap ihtiram (memuliakan) kepada ulama, Panitia MAUI memberikan kehormatan kepada Almukarrom DR. (HC). KH. Ma’ruf Amien, Ketua Umum MUI yang juga Ra’is Syuriyah PBNU untuk membuka secara resmi Musyawarah Akbar Umat Islam (MAU ISLAM) dan menyampaikan Khutbah IFTITAH (Pembukaan),” tulis peryataan itu.

Reporter: Ainul Yaqin
Editor: Daniel Amrullah