Beranda Berita Kongres Ulama Perempuan Indonesia Bahas Kekerasan Seksual Pada Anak

Kongres Ulama Perempuan Indonesia Bahas Kekerasan Seksual Pada Anak

BERBAGI
sumber gambar: kupi-cirebon.net

Cirebon, AHAD.CO.ID- Ratusan ulama perempuan Indonesia, aktivis dan akademisi menggelar acara Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) pertama di Pesantren Kebon Jambu, Babakan Ciwaringin Cirebon.

Agenda kongres para da’i perempuan tersebut telah berlangsung dari 25-27 April 2017.

Ketua Panitia KUPI Badriyah Fayumi mengatakan, kongres ini akan membahas tiga isu utama yang dihadapi perempuan dan anak-anak, yaitu perkawinan anak, kekerasan seksual dan perusakan alam dalam konteks keadilan sosial, migrasi dan radikalisme.

“Kongres Ulama Perempuan Indonesia ini akan menjadi ruang perjumpaan para ulama, pemerintah, dengan aktivis, para korban. Untuk saling berbagi pengetahuan, saling berbagi pengalaman,” katanya.

Ratusan aktivis perempuan dari 15 negara hadir dalam seminar ini. Mereka berasal dari Afghanistan, Amerika Serikat, Australia, Bangladesh, Belanda, Filipina, India, Malaysia, Nigeria, Kanada, Kenya, Pakistan, Arab Saudi, Singapura, Thailand, serta para pengasuh pondok dan akademisi dalam negeri.

Hal serupa juga disampaikan oleh aktivis asal Malaysia Zainah Anwar, ini merupakan langkah mulia dalam membangun peradaban keumatan dan kemanusiaan yang asasi.

“Saya sangat mengapresiasi atas keberhasilan Indonesia dalam menyeleraskan sejumlah kebijakan dan akses yang terbuka bagi kalangan perempuan,” tambahnya.

Ia menilai, tidak ada perlakuan kebijakan yang berbeda antara laki-laki dan perempuan di Indonesia dan ini perlu diapresiasi setinggi-tingginya.

Bahkan, meski persoalan radikalisasi agama masih ditemukan di Indonesia, namun Zainah Anwar menilai kekokohan Islam Indonesia yang moderat akan mampu meredam masalah itu.

Hal senada disampaikan pembicara lainnya. Secara umum, mereka mengakui keunggulan Indonesia, pada saat di negara mereka masing-masing masih menghadapi sejumlah kendala akses dan ketimpangan baik secara kultural maupun kebijakan-negara antara perempuan dan laki-laki.

Baca juga :   Doa Ulama Aceh Hingga Papua Lepas 1000 Ton Beras untuk Suriah

Mereka berharap, ada kesempatan bagi para ulama perempuan di negaranya untuk belajar kepada ulama-ulama perempuan di Indonesia.

Mereka juga berharap semangat atau spirit Islam Indonesia yang memberi ruang terhadap perempuan dan moderasi Islam ala Indonesia dapat dipromosikan dan dikembangkan ke seluruh dunia yang lebih luas.

Hadir sebagai narasumber pada acara tersebut, Kepala Balitbang dan Diklat Kemenag Abdurrahman Masud (mewakili Menag), Rektor IAIN Syekh Nurjati Sumanta, serta sejumlah aktivis perempuan dari berbagai Negara. Mereka adalah Zainah Anwar (Malaysia), Bushra Qadeem (Pakistan), Hatoon Al-Fasi (Saudi Arabia), Roya Rahmani (Afghanistan), Ulfat Hussein Masibo (Kenya), Rafatu Abdul Hamid (Nigeria), serta Badriyah Fayumi, Siti Ruhaini Dzuhayatin, dan Eka Srimulyani (Indonesia).

Sebelumnya, dalam rangkaian KUPI, Kementerian Agama menyelenggarakan ‘International Seminar on Womens Ulama’ di IAIN Syekh Nurjati Cirebon. Kegiatan ini diselenggarakan bekerjasama dengan Panitia Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI), dan AMAN (The Asian Muslim Action Network).

Sumber: Miraj Islamic News Agency
Editor: Daniel Amrullah