Beranda Berita Ketua Parmusi: Tidak Ada Pertemuan Sekjen FUI dengan Tommy Soeharto

Ketua Parmusi: Tidak Ada Pertemuan Sekjen FUI dengan Tommy Soeharto

BERBAGI
Konfrensi pers Parmusi terkait penangkapan Al Khathath/MINA

Jakarta, AHAD.CO.ID- Ketua Umum Persaudaraan Muslimin Indonesia (Parmusi), Usamah Hisyam membantah ada pertemuan antara Sekretaris Jenderal FUI KH Muhammad Al-Khaththath dengan Tommy Soeharto sebelum aksi 313 di Hotel Kempinsky, Kamis (30/3) lalu.

“Jelas isu ini fitnah tak ada pertemuan tersebut yang ada Sekjen FUI bertemu saya malam itu sampai Jumat (31/3) sebelum akhirnya beliau ditangkap,” kata Usamah dalam keterangan pers di Griya Parmusi, Jakarta, Senin (3/4).

Usamah mengungkapkan, malam itu dirinya bertemu dengan KH Muhammad Al Khaththath di Grand Indonesia untuk membahas persiapan aksi 313. Bukan untuk menggulingkan atau makar yang dituduhkan pemerintah.

“Hal ini perlu diklarifikasi juga bahwa malam itu, kita bertemu, karena saya menginap di hotel Darmawangsa dan diambillah titik tengah di Grand Indonesia, karena KH Al-Khaththath masih di iNewsTV untuk wawancara,” ujar Usamah yang juga Koordinator Steering Commite Aksi 313,

“Karena sampai malam membahasnya. Maka kami menyarankan agar Al Khaththath menginap saja di Kempinsky dan saya yang membayar hotel tersebut, ” ungkap Usamah.

Baca juga :   One Care Kembali Kirimkan Tim Relawan ke Cox’s Bazar

Lebih Lanjut Usamah, setelah pertemuan dengan Al Khaththath, beliau istirahat bersama istrinya di hotel dan paginya ditangkap.

Menurutnya, apa yang dilakukan aparat kepolisian adalah kriminalisasi. Karena jelas tuntutan FUI adalah untuk meminta Presiden Jokowi mencopot Basuki Tjahaja Purnama, alias Ahok dari jabatannya karena statusnya sudah tersangka.

Jika kriminilisasi menjadi sesuatu hal yang biasa, justru hal terebut menjadi ancaman untuk negara. “ini artinya adalah aparatlah yang menciptakan ancaman negara, bukan rakyat, bukan umat,” ujarnya.

Sumber : Miraj Islamic News Agency (MINA)
Editor : Dudy S Takdir